There’s a First Time for Everything

Hello agaiiiiiin…..It’s been a long time gak nyoret nyoret disini. Dulu komitmen banget at least sekali sebulan harus menulis untuk tetap melatih kemampuan merangkai kata sekaligus belajar merefleksikan diri lewat tulisan. Terakhir nulis september tahun lalu and now I have a lot of stories to write and it’s all about first time. Here we go…

Unexpected new year
Seumur umur gak pernah merayakan malam tahun baru sendirian. Selalu sama keluarga karena tradisinya emang orang batak kudu ngumpul sama keluarga untuk acara “mandok hata”. Nah akhir tahun kemarin gue emang gak pulang karena baru aja pulang di Juni nikahan adek gue. Ya sebenarnya alasan udah pulang gak tepat tepat amat sih tapi lebih  ke alasan duitnya udah habis di Juni kemarin hehhehe. Pulang kampung itu paling sedikit ngabisin dua digit that’s why pulang dua kali setahun itu berat di kantong.

Even gak pulang, di gue gak masalah masalah amat karena lumayan banyak saudara di jakarta. Sore jelang malam tahun baru saat gue siap siap berangkat ke rumah saudara lah malah hujan deras banget sampe akhirnya gue gak bisa sama sekali keluar. Malamnya gue nelangsa banget sendirian di  kamar kost ditemani hujan yang makin deras tiada tara. As I remember gue tidurnya hanya beberapa jam karena emang merasa intensitas curah hujannya gak normal. Yap kebukti pagi pagi gue bangun keluar kamar dan lihat ke bawah banjir udah sepinggang orang dewasa. That was my first time KENA BANJIR. How I survive from that flood, I’ll write later.

Cry Me a River
Gue pernah denger tetangga kamar kost nangis meraung raung karena brantem sama pacarnya. Not only one person but I think heard two or three person pernah nangis for their relation. Waktu gue denger, sontak hati gue ngomong “I will never do that and I think William will never make me cry. ” Saat itu gue sombong banget sama hubungan gue yang adem ayem, brantem sih ada tapi gak pernah bikin gue pusing dan nangis. Plaaaaak gue ditampar di awal tahun baru waktu gue denger his family do not support us to get married this year. Gue yang udah bikin plan sama William dari awal pacaran a.k.a dua tahun lalu tentu shock parah.

William gak bisa perjuangin untuk tetap menikah tahun ini sementara keluar besar gue udah tahu, semua teman teman gue tahu  tentang rencana nikah di 2020. So the only thing that I do adalah nangis kayak ala lagu babang Justin Timberlake “cry me a river”. Gak ngerti gue nangis udah kayak apaan, tidur sambil nangis, makan sambil nangis, mandi sambil nangis (gak pernah gue bisa imajinasikan gue selemah itu). Berangkat kerja mata udah kayak habis ditonjok, untung pake kaca mata jadi sedikit menutupi. Saat gue ngaca lihat muka sembab, gue sadar gue gak perlu sombong atas hubungan gue sendiri. and that was my first time nangis gegara hubungan percintaan hahhahha.

Telat Tiga Bulan
Bukaaaan gue bukan hamil tapi kayaknya gue stresss. Semenjak ngalamin mens dari SMP baru kali ini gue telat sampai 3 bulan. Emang sih kalau di perhatikan siklus mens gue gak teratur tapi selalu datang kok tiap bulannya. Nah sejak November gue gak dapat, Desember gak dapat juga lanjut ke Januari sampai gue mikir apa gue hamil tapi hamil gimana kalau gak pernah berbuat maksiat kwkwkkww. Gue sampe kepikiran apa ada sesuatu yang salah dalam perut karena saat itu perut gue keras dan gede. Gue searching dan udah niat pengen ke dokter tapi gue coba cerita ke temen dan ternyata jawaban dia lumayan bikin gue lega. Kata dia mungkin lagi stress dan gue nya gak sadar lagi dalam masa stress. Akhirnya gue coba ngomong pelan pelan ke diri gue sendiri semacam afirmasi gitu. And fiuhhh Februari dapet donggg, baru kali itu dapet senengnya bukan main padahal biasanya uring uringan karena harus pake pembalut sementara pembalut gak pernah bikin gue nyaman.

Yap that’s some of my drama yang rasanya bikin campur aduk. Tahun 2020 sepertinya akan semakin berat but here I am siap untuk apapun yang terjadi. Pekerjaan, kehidupan pribadi, hubungan dengan pacar apapun yang terjadi untuk ketiga hal ini gue siap untuk yang terbaik maupun yang terburuk.

 

You Get What You Give

Beberapa minggu lalu di hari senin saya beneran kaget dan penuh tanda tanya karena tiba tiba dapat bingkisan lauk (ikan teri sambal+kacang dan sayur daun ubi tumbuk) dari teman kantor yang gak begitu akrab sama saya. Maksud tidak akrab bukan karena kita saling benci atau pernah ada kesalahpahaman, tapi dari saya masuk kerja di kantor yang sekarang emang kita jarang ngobrol one on one. Nah pagi itu pas saya baru nyampe di kantor tiba tiba dia nyamperin meja saya and gave me ikan teri+kacang dalam bingkisan plastik “nih buat kamu, ada daun ubi tumbuk juga nanti pas siang saya kasih” Saya kaget dan bingung dalam hati “ada apa nih”. Saya terima dan bilang terima kasih banyak udah repot repot masakin dan bawain ke kantor. Besok paginya saya makin kaget di atas meja udah ada tahu dan tempe Bacem  dan dikasih sama dia juga.

Jujur saat itu saya kaget plus senang banget karena keuangan lagi out of budget parah sampai sampai harus irit beli makan. Nah dapat lauk dua hari berturut turut, itu nolong banget bagi saya karena hanya ngeluarin duit buat beli nasi doang. Saya pikir pikir mungkin Tuhan tahu saya lagi bokek jadi dikasih pertolongan lewat orang lain. Bahkan pertolonganNya datang dari orang yang gak  begitu dekat sama saya.

Nah meski saya mikir itu adalah pure Tuhan lihat saya bokek, saya mikir kembali dan tiba tiba keinget kalau seminggu sebelumnya saya kasih makan seorang driver ojek online. Ceritanya sepulang ibadah minggu, saya makan siang di Restoran Padang di daerah Kuningan. Karena jam tersebut memang jam makan siang, saat itu restorannya cukup padat dan emang makanan disana emang enak enak banget sih. Saat makan, perhatian saya tertuju sama seorang driver ojek online yang lagi nunggu orderan makanan dari aplikasinya disiapkan sama karyawan restorannya. Karena emang lagi rame, dia rada lama menunggu. Selama menunggu saya perhatikan wajahnya melihat beberapa pengunjung lainnya yang sedang makan. Kalau bahasa sederhananya sih si bapak drivernya kelihatan ngiler ngeliatin kita pada makan.

Tiba tiba saya kepikiran buat kasih makanan ke drivernya. Lalu saya minta karyawan restorannya bungkusin satu dan kasih ke si bapak driver. Pas nerima wajahnya bapaknya sumringah dan saya senang. Sebenarnya saat itu belum gajian dan ikat pinggang sudah mulai harus diketatkan tapi, cuman saya tetep kekeh pengen kasih dia  makanan. Well dari cerita ini saya jadi ingat kalimat pamungkas yang paling saya sukai ” apa yang ingin orang lain perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka” Dulu kalimat ini suka jadi bencana juga, saat saya nolong, saya pengen one day yang saya tolongin akan nolong saya. Ternyata rumusnya bukan seperti itu. Setiap kebaikan yang kita perbuat ke orang lain balasnya tidak selalu dari orang yang sama, tetapi bisa begitu banyak orang orang lain yang bahkan tidak pernah kita bayangkan akan melakukan hal baik kepada kita. So let’s keep spread the goodness to others.

 

Overcome the Fear

Saya itu banyak takutnya. Takut sama yang namanya kecepatan, takut ketinggian, takut kedalaman, takut berada di ruang kecil/sempit. Karena banyak takutnya, bisa dibilang apapun kegiatan yang berbau adrenalin saya pasti nyerah. Makanya seumur umur saya gak pernah nyobain permainan permainan semacam roaller coaster, kora kora, baling baling, hysteria dan banyak permainan lainnya. Dulu pernah ke Ancol dan hanya coba dua permainan yang sebenarnya ditujukan untuk anak kecil, itupun saya udah teriak teriak hahhahah.

Nah Sabtu kemarin saya dan teman teman Date (kelompok bertumbuh di gereja) outing ke Taman Safari. Selain ada banyak hewan yang bisa dilihat, ternyata disana ada banyak wahana yang tersedia. Enaknya wahana di sana gak pake tiket lagi karena sudah include dengan tiket masuk. Karena penasaran banget gimana rasanya naik kora kora dan roaller coaster, saya coba ajakin beberapa teman naik kora kora, ternyata yang lain pada milih cobain rumah hantu. Untungnya Roaller coaster banyak yang mau, saya pun penasaran mau coba. Jujur pas naik tangga mau ngantri, jantung saya berdegup sangat kencang, nafas gak teratur. Sempat kepikiran mau mundur, tapi kepikiran “kapan lagi mau ngalahin ketakutan sendiri.” Akhirnya saya coba ngatur nafas (kayak yang udah pernah dipraktekin waktu ikut kelas Theraupetic Yoga) dan fix ikutan main.

Once saya duduk, saya bilang ke teman teman kalau ini kali pertama cobain roaller coaster dan pesen kalau ada apa apa tolong bantuin kwkwkkw. Pas mulai saya masih bisa dadah dadah ke temen yang gak ikutan, tapi pas udah mulai kenceng saya teriak kenceng banget. Gak nyangka ternyata kenceng banget dan setiap roaller coasternya lagi miring saya panik banget takut jatuh ke bawah. Ketika udah selesai, semua kaki dan tangan asli gemeteran hahhaha, tapi kalau harus dideskripsikan dengan satu kata I must say “wow”  dan satu kalimat untuk saya “Proud of My Self”.

Setelah dipikir pikir ada beberapa hal yang telah saya kerjakan untuk mengalahkan rasa takut. Pertama kali mau nantang diri sendiri adalah main flying fox. Ini kejadiannya udah beberapa tahun lalu pas lagi ikutan trip. Kebetulan saat itu ada satu tempat wisata yang tinggi (lupa nama tempatnya) dan kalau mau turun ada opsi pake flying fox. karena semua teman teman saya pilih flying fox nya, mau gak mau saya ikutan karena kalau saya sendiri jalan kaki kebawah bisa ditungguin 20 menitan sama rombongan. Sebelum diterjunkan kebawah sama penjaganya saya nanya berkali kali aman apa gak sampai mereka ketawa. Thank God saat itu landed safely.

Hal kedua yang saya kerjakan adalah belajar renang. Seperti yang tadi saya bilang, saya juga takut kedalaman tapi penasaran pengen bisa renang. Diajarin sama William beberapa bulan, akhirnya lumayan bisa dan gak panik kalau lagi di air. Untuk membuktikan ketidak panikan tersebut, sewaktu saya dan teman teman kantor main ke Pulau Seribu, saya ikutan snorkeling. Ini kali kedua ikut snorkeling, tapi yang pertama saya gak berani lepas tangan dari salah satu peserta rombongan karena ketakutan yang luar biasa (FYI peserta rombongan nya adalah cowok yang lagi bulan madu sama istrinya, and saya menjadi pengganggu bulan madu mereka hahahah). Nah ternyata setelah belajar renang, snorkeling saya yang kedua berhasil mulus tanpa ada rasa takut. Saya bisa melihat ikan ikan dan pemandangan di bawah yang sangat indah.

Hmmm kira kira apalagi ya next mau dicoba untuk ngalahin rasa takut? Mungkin mau main ke Ancol lagi dan nyobain wahana wahana ekstrim. Semoga Saya Bisa !!!!!!

 

 

 

Masa Expired Teman

Bukan hanya makanan, minuman, obat obatan, skincare, make up dan banyak hal lainnya yang memiliki masa expired. Pertemanan pun sepertinya  bisa expired seiring berjalannya waktu, terpisahnya jarak, lingkungan baru, hobby baru. Teman yang dulunya dekat banget bisa menjadi seorang yang sulit untuk kita temui dan diajak komunikasi. Hal ini saya sadari sebulan terakhir.

Ceritanya saya punya teman yang sudah saya anggap kayak saudara. Tapi akhir akhir ini saya sadari setiap komunikasi ke dia berasa satu arah. Setiap ditanya, dia hanya jawab seadanya dan gak ada nanya balik. Misalkan nanya kabar, cuman dijawab “baik” atau “sehat” dan gak ada kalimat selanjutnya untuk nanyain saya. Selain komunikasi, saya baru sadar juga selama ini setiap ketemu (jarang banget) inisiatif yang ngajak itu pasti saya. Dia gak pernah ngajak ketemu, even saya ajak sebenarnya dia sering nolak dengan alasan kerja atau udah ada janji. Awalnya sih nganggap biasa aja dan mungkin dia lagi sibuk but kemarin puncaknya aku makin sadar.

Setelah sadar, baru kepikiran mungkin saya udah gak cocok lagi untuk jadi temannya atau masa berteman dengan dia sudah habis so I need to move on dari teman seperti ini. Ya semakin berumur dan atau semakin dewasa emang pertemanan  lama lama akan berkurang. jumlah teman saat sekolah/kuliah dengan setelah bekerja bisa dibilang jomplang. But that’s ok.

 

 

Tentang Rencana

Tahu gimana rasanya punya planning nikah tahun depan (sekarang udah mau akhir tahun aja) tapi semua rencana keuangan yang udah dirancang dari tahun lalu gagal total. Awalnya punya target di tahun 2020  bisa nyisihin 30 juta untuk perlengkapan pakaian saya dan William sementara dia kebagian mikirin ngumpulin sinamot dan biaya pesta. Namun rencana manusia tidak akan selalu semulus muka Song Hye Kyo, tabungan saya kepake dong untuk beli tiket PP waktu adik saya nikah. FYI tiket jakarta Medan sekarang udah ngalah ngalahin tiket Jakarta Bangkok ( mau nangis dan saat itu berharap pintu Doraemon itu nyata) and I still don’t get why tiket bisa tiba tiba naik berkali kali lipat. Kalau kata saudara saya, mending pulang naik getek aja. Selain tiket, tentu banyak hal yang harus dikeluarkan kalau pulang kampung.

Setelah merelakan uang tabungan nikah ludes, saya akhirnya memulai dari NOL. Optimis bisa kecapai tapi di tengah tengah keoptimisan, tanda tanda dapat bonus dari kantor makin menipis. To be honest bonus satu satunya harapan yang bisa membantu target bisa tercapai dalam waktu dekat cuman makin kesini hembungan angin di kantor semakin meredup. Rasanya kok jadi pesimis dan khawatir ujung ujungnya akan ngutang sementara dari awal berencana menikah, kita berdua punya prinsip kuat “gak boleh ngutang” karena akan menambah masalah besar setelah menikah.

Dengan kondisi keuangan seperti ini, jujur untuk tetap pada rencana nikah tahun depan berasa seperti lagi gambling atau kalau pake bahasa bijaksananya seperti berjalan di terowongan yang gak tahu di depan ada cahaya atau tidak. Pengen cari tambahan kerja cuman bingung kerja apaan malam hari, mau cari tempat kerja yang bisa kasih gaji lebih gede cuman di kantor sekarang baru setahun enam bulan, pengennya bisa dua atau tiga tahun gitu.

Rasa khawatir ini sebenarnya udah dibawa dalam doa, udah nyerahin ke Tuhan kalau Dia pasti ngasih semua yang akan kita butuhkan nantinya even for the small things karena yakin sedetail detailnya manusia, Tuhan jauh lebih detail. Ya tapi tetap saja namanya manusia, sudah yakin ke Tuhan tetap aja “ketidakyakinan” itu suka mengusik dalam pikiran.

Knowing Yourself

Mengenali diri sendiri itu penting dan berperan penting untuk masa depanmu. That’s what I got dari film Lion King. Udah nonton dari zaman belum kenal skincare, belum tahu apa itu facewash hahaha tapi kok baru ngeh ya apa makna nih film setelah nonton versi terbarunya. Mungkin baru sekarang otaknya berfungsi dan beroperasi dengan semestinya *tepokjidat*

Mengenal diri sendiri, maksudnya seperti apa? knowing yourself is a process understanding you -the human being- deeper. Tidak mudah untuk mengenali diri sendiri karena bukan sekedar apa makanan, warna dan film favoritmu. Mengenali diri sendiri berarti mengetahui your values in life, your beliefs, your personality, your priorities, your moods, your habits, your magnificent body, and your relationships, your weaknesses, your strength, your dreams, your passions, your dreams, your likes and dislikes, your tolerances and your limitations.

Kenapa penting mengenal diri sendiri? Hal pertama karena pepatah “tak kenal maka tak sayang”. Pepatah tersebut tidak hanya berlaku untuk mengenal orang lain tetapi juga diri kita sendiri. Jika kita tidak mengenali diri sendiri maka niscaya kita mampu menyayangi atau mencintai diri sendiri. Kalau mencintai diri sendiri gak bisa lalu gimana bisa mencintai orang lain.

Hal kedua adalah kita tahu menentukan pilihan tepat, keputusan apa yang akan kita buat dalam menghadapi berbagai pilihan hidup. Misalnya kalau ada masalah, you know how to handle it atau sederhananya kalau kalau kita lagi sakit, we must know first sakit apa then know obat apa yang harus kamu konsumsi. Selain hal diatas kita juga akan tahu menempatkan diri dimana jika kita tahu siapa kita dan untuk apa kita ada di dunia ini. Seperti Simba yang tidak tahu siapa dirinya sebenarnya, dimana dia harus berada dan apa yang seharusnya dilakukan, demikian halnya dengan kita manusia. Kalau sudah kehilangan identitas, kita bisa terjebak di dunia yang seharusnya kita tidak berada disana. Yang menjadi masalah adalah ketika kita malah nyaman di dunia seharusnya kita tidak berada. Kita pikir hidup kita baik baik saja, nyaman, mendapatkan apa yang kita mau but zona nyaman selalu menjadi zona yang berbahaya jika kita terlalu menikmatinya hingga lupa what’s  truly our purpose.

 

 

Some of bad experiences

Beberapa pengalaman kurang menyenangkan:

Scene di rumah pemilik salon.
Me: Saya rambutnya diblow aja kak
Salon: Disasak dikit ya biar bagus, biar cocok ke make up nya
Me: Baiklah!!!!
Setelah beberapa menit pengerjaan,
Me: Kak sasaknya jangan terlalu tinggi ya
Salon: Ini gak tinggi, sabar aja. Aku langsung malas kalau langsung diprotes.
Saya langsung beteeeeeee, ditawarin dipakein bunga udah langsung nolakkkkk. Itu bukan protessss kak tapi masukaaaann, namanya klien kan gak kudu pengen maunya yang nata rambut.

Scene di Konservasi Gajah Sumatera.
Asik liat gajah lagi makan tapi malu malu dan selalu sembunyi di belakang pohon.
Me: Kayaknya dia malu deh karena banyak orang
Ibu tak dikenal nyeletuk dengan nada meremehkan: Eh mana ada gajah tau malu, emangnya manusia. Cuman katanya emang ada salah satu dari gajah gajah ini pemalu. Mungkin dia (nunjuk gajah yang saya maksud)
Me: (dalam hati) lah apa bedanya dengan yang aye maksud?????

Scene di apotik K24.
Me: Ada obat tenggorokan sakit gak, sakitnya kayak ada luka gitu
Karyawan: Eh tau dari mana ada luka, emang udah kelihatan
Me: Terasa loh, saya gak tau itu luka apa gak tapi sakit dan kayak luka gitu sakitnya.
Karyawan: Radang kali
Me: Mungkin
Salah satu karyawan datang dari belakang bisikin ke karyawan yang dari tadi saya ajak ngobrol ” udah kasih …….. (gak tau nyebut apa) aja”.
Lalu si karyawan yang dibisikin langsung ambilsesuatu dari etalase
Karyawan: Nih mbak, satu strip empat puluh delapan ribu.
Me: ini obat apa?
Karyawan: tenggorokan
And reaksi saya langsung nolak, gila aja gampang bgt asumsiin ngasih obat, kalau gak paham harusnya jawab mereka gak ngerti harus kasih obat seperti apa atau mending suggest ke dokter biar lebih jelas.

Pesan dari Sky Castle

Setelah sekian lama absen nonton drama Korea (kayaknya drakor terakhir yang saya ikuti Descendant of the Sun) akhirnya kemarin sebelum libur lebaran nekat download drama yang berjudul Sky Castle. Awalnya ragu karena pemainnya gak ada yang saya kenal, para ibu ibu, episodenya panjang sampai 20 tapi karena ingat ada teman pernah ngerekomendasiin ya udah saya coba download. Beberapa hari setelah libur sih tetep masih dianggurin dalam flashdisk karena emang gak penasaran, tetapi diujung liburan akan segera berakhir iseng nonton ternyata dramanya super duper bagus.

Drama ini gak ada cerita romance sama sekali, setiap episode penuh dengan kemisteriusan padahal tema besar drama ini adalah ambisius para orang tua untuk kesuksesan anaknya anaknya di masa depan. That’s why drama ini sangat recomended untuk ditonton bu ibu dan pak bapak. Related sekali dengan kehidupan para orang tua, menurut saya loh ya. Di drama ini para orang tua sibuk menuntut anak anaknya untuk belajar bahkan ada yang menyedikan pelatih/guru private, melepaskan pekerjaanya demi bisa membimbing anak anaknya, bersaing satu sama lain untuk membuat masing masing anak berhasil masuk ke universitas terbaik. Ambisi para orang tua tersebut membuat mereka kehilangan kontrol dan logika. Cerita dramanya tidak akan saya bahas panjang lebar. Yang mau saya share adalah pesan dari si drama ini.

That’s true dan wajar semua orang tua ingin anak-anaknya memiliki masa depan yang jelas, baik dan sukses. Orang tua mau anak anaknya setidaknya memiliki hidup yang lebih baik atau kalau istilah orang batak “menaikkan harkat martabat orang tua”. Penderitaan orang tua biasanya tidak mau diturunkan ke anak anaknya kelak. Dengan semua tujuan baik dan mulia tersebut, orang tua pasti memberikan pendidikan yang terbaik. Tetapi menurut saya banyak orang tua yang kelewat batas. Tidak sedikit orang tua, menentukan cita cita anaknya. Ada orang tua yang ingin anak-anaknya memiliki cita cita yang sama dengan orang tuanya. Misalkan ibu atau bapaknya seorang dokter, maka si anak didoktrin untuk jadi dokter. Ada juga yang ingin anak-anaknya melanjutkan cita cita orang tuanya yang tidak kesampaian. Misalkan dulu emaknya gak kesampaian jadi Guru, si anak lalu dipaksa masuk Pendidikan Guru (ini kasus salah satu teman kuliah saya dulu). Atau ada juga yang mau anaknya seperti A, B, C, D yang dikenal sukses dan kaya raya.

Masalahnya karena hukumnya anak harus patuh sama orang tua, banyak anak anak yang terpaksa manut manut aja. Kalau tidak mengikuti perintah orang tua biasanya akan habis dinasehati, bahkan dikata anak durhaka. Banyak anak anak yang akhirnya kehilangan kesempatan untuk mengenali talenta, passion, hobby mereka sendiri. Anak anak dipaksa untuk ikut rencana orang tuanya yang katanya”demi masa depanmu yang lebih baik”. Orang tua sering sekali menggunakan senjata “saya sudah lebih banyak makan garam, I know what’s the best for your future”. Kalimat pamungkas tersebut seolah olah skak mat untuk anak anak. Kalau kata Sky Castle ” Saya jadi mayat hidup karena hidup dengan cara yang ibu mau”

It’s ok orang tua punya harapan tertentu untuk anak anaknya tapi menurut saya anak anak kasih dan otoriter itu berbeda. Jika orang tua ingin yang terbaik bagi anak anak tentu itu karena kasih, namun kalau sudah sampai menentukan dimana harus sekolah, harus dapat nilai seperti apa, cita cita harus setinggi langit sehingga nama baik keluarga tidak tercoreng that’s kind of otoriter. For me anak anak masih tetap punya masa depan yang baik even dibiarkan memilih apa yang dia suka dengan bantuan, masukan, pandangan dari orang tua. Let them to choose their path. You children are not your children, they are the sons and daughters of Life’s longing for it self. They came through you but not from you and though they are with you yet they not belong to you.

Pilihan Selain Yoga

Kayaknya udah setahun saya gak aktif di dunia per-yoga-an. Rasanya makin malas karena gak ada teman buat diajak yoga bareng setelah teman yoga saya udah nikah setahun lalu. Kadang-kadang sih masih yoga tapi asal asalan dan selalu cari durasi yoga paling cepat, itu juga kalau punggung dan bahu udah gak bisa diajak kompromi. Tapi beberapa bulan terakhir perut buncit kok makin nyata sampai sampai pakai celana jeans kok berasa sesak. Akhirnya coba cari cari variasi olahraga selain yoga. Lalu ketemulah namanya Strong by Zumba.

Pertama kali coba badan saya asli gak sanggup menyelesaikan semua gerakannya karena intensitasnya tinggi banget, cepat dan butuh tenaga banyak. Mungkin karena terbiasa Yoga yang gerakannya lebih slow, jadinya pas cobain jenis work out ini badan saya gak bisa diajak koordinasi. Semua gerakan di Strong by Zumba ini akan diiringi musik tapi bukan musik ala ala Zumba yang banyak kita tahu. Musik di Strong By Zumba di design sendiri mengikuti gerakan gerakan. Musik-musik yang dipakai beraliran EDM, techno, house, dubstep dan hip-hop. Selain beda di musik, strong by Zumba juga lebih menitikberatkan gerakan seperti training, bela diri, kardio yang menggunakan intensitas rendah hingga ke tinggi. Namanya anak Yoga pindah haluan ke gerakan semacam ini, tentu hanya bertahan beberapa hari saja. Lalu kemudian menemukan BBG Workout.

BBG workout ini diperkenalkan oleh Kayla Itsines. BBG sendiri adalah kepanjangan dari Bikini Body Guide. Kayla mendeklarasikan 12 minggu teratur mengikuti programnya pasti akan menghasilkan tubuh ideal untuk menggunakan bikini (seperti nama programnya). Kayla menjadi sangat viral dengan program BBG workoutnya karena telah berhasil membuktikannya dengan menampilkan before after murid muridnya di postingan Instagram. Karena banyak permintaan, akhirnya Kayla sendiri sampai bikin E-book nya dan laris manis diperjual belikan. Saya sendiri udah cobain dengan panduan dari Youtube, seru dan mudah untuk ditiru tapi namanya workout pasti “menyiksa”. Sekali workout untuk pemula hanya memakan waktu sekitar 30 menit. Gerakannya hanya ada 4 jenis yang dilakukan selama 7 menit dan diulang dua kali. Jujur BBG workout sendiri bikin badan saya segar, buncit kayaknya sejauh ini berkurang satu lipatan. Hehehhe

Nah selain BBG workout, saya juga suka ganti suasana dengan gerakan gerakan di Skwad Fitness. Nemu gak sengaja di Youtube dan disana variasinya lebih banyak, kalau mau Yoga pun ada. Di chanel ini gerakannya juga banyak yang mudah ditiru tetapi sungguh menyiksa. Enaknya karena pakai Bahasa Indonesia jadi lebih tahu atau ngerti apa yang dipandu sama trainernya. Jujur sih pas ketemu ini, total keinginan saya mau jadi member gym langsung batal. Sebagai kaum “berhemat” menggunakan fasilitas yang ada (matras only) dan semudah membuka Youtube kayaknya gak ada alasan lagi untuk malas malasan olahraga. Selain goal mengurangi buncit, tentu goal yang lebih bermanfaat dan jangka panjang adalah kesehatan serta awet muda hahaha.

Jangan Lupa Nafas

Jadi ceritanya saya nulis ini setelah nonton Youtube Channel Menjadi Manusia episode 70. Episode ini menampilkan Lisa Samadikun yang bercerita tentang kisahnya yang mendapat second life dan menemukan arti kebahagiaan. Dari video tersebut saya mendapat pesan penting bahwa nafas adalah awal pemulihan. Semudah bernafas namun tidak disadari banyak orang karena kebanyakan kita lupa bahwa nafas adalah pekerjaan pertama dan terakhir manusia dalam hidupnya. Tetapi pekerjaan tersebut jarang kita lakukan dibawah kesadaran dan dengan rencana. Setiap hari kita bernafas dan disaat yang sama pula kita lupa kita sedang bernafas apalagi dikala sibuk atau memiliki pekerjaan yang banyak. Makanya kalau lagi sibuk kita suka keceplosan ” sampe lupa nafas” .

Cara manusia bernafas sebenarnya selalu menggambarkan kondisi manusia tesebut. Seperti halnya kalau lagi ketakutan pasti pola nafasnya akan cepat. Dan sebenarnya saat mengalami pola nafas yang tidak normal, manusia memiliki kemampuan untuk me-manage kembali agar nafas tersebut kembali normal. Kalau kata mas Reza Gunawan di http://www.rezagunawan.com/2009/01/keajaiban-sang-napas/ kesembuhan holistik atas semua permasalahan dan tantangan adalah dengan solusi yang sangat sederhana yaitu bernafas dengan sengaja penuh rasa dan kesadaran. Salah satu praktek yang saya kerjakan dari teori mas Reza adalah teknik nafas 4 -7 -8. Nafas 4-7-8 artinya menghirup nafas selama 4 detik, menahan nafas selama 7 detik lalu menghembuskannya selama 8 detik. To be honest, setiap selesai mempraktekannya saya selalu merasa lega, bisa tidur nyenyak dan memberikan release di bahu saya yang kerap tegang kalau lagi mikir sesuatu terlalu keras.